Referensi, Berita Hukum, Politik dan Pemerintahan|Minggu, Juni 16, 2019
Halaman Home » Nasional » Harus Ubah ‘Mindset’, Presiden Jokowi Minta BPD Bersinergi Manfaatkan Peluang
  • Follow Us!

Harus Ubah ‘Mindset’, Presiden Jokowi Minta BPD Bersinergi Manfaatkan Peluang 

BERITA JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan peluncuran Program Transformasi Bank Pembangunan Daerah (BPD) yang merupakan program bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Asosiasi Bank Pembangunan Daerah (Asbanda) dan Kementerian Dalam Negeri di Istana Negara, Selasa (26/5/2015) pagi. Program ini bertujuan untuk menjadikan BPD berdaya saing (kompetitif), tumbuh kuat dan memiliki kontribusi bagi pembangunan di daerahnya.

Menurut Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman Hadad, sejalan dengan pemikiran Presiden, peran BPD perlu direvitalisasi agar lebih berkontribusi bagi pertumbuhan perekonomian dan peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya di daerah.

“Usaha untuk mencapai tujuan tersebut tidak cukup hanya diserahkan pada masing-masing daerah, melainkan perlu komitmen dan dukungan semua pihak,” ujar Muliaman.

Harus Sinergis

Presiden Jokowi dalam sambutannya menegaskan, kita harus serius menangani BPD mulai dari sekarang. Ia menegaskan, pemerintah menginginkan BPK yang besar, kuat, dan lincah menangkap peluang.

“Jangan sampai peluang berseliweran di depan mata di daerah, pembangunan infrastruktur misalnya, tidak diambil peluang itu oleh BPD karena permodalannya kurang. Itu kalau ditangani sendiri, padahal kan punya teman-teman yang lain,” tutur Jokowi.

Karena itu, Presiden Jokowi berharap BPD-BPD mau bersinergi, mau membangun konsorsium misalnya, bersama-sama. “Ini kekuatan. Jangan sampai nantinya infrastruktur besar yang dibangun di daerah yang mengambil bukan BPD. Hati-hati,” tegasnya.

Terkait dengan pelaksanaan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) yang akan dilaksanakan sebentar lagi, Presiden Jokowi mengingatkan agar hati-hati. Ia menuturkan, kalau kita tidak rukun, bisa hanya menjadi penonton. Tapi kalau rukun, bisa menjadi sebuah kekuatan yang fantastis.

“Yang ada di catatan saya, sekarang ini BPD 26 persen kreditnya untuk yang produktif, 74 persen untuk sektor konsumtif,” papar Jokowi seraya berpesan agar hal itu dibalik.

Menurut Presiden, kalau ingin negara kita menjadi lebih baik maka prosentase penyaluran kredit itu harus dibalik. Jangan sampai pertumbuhan ekonomi kita tumpukan pada sektor konsumtif. “Keliru, ini yang mau kita ubah,” ujarnya.

Presiden Jokowi menegaskan, bahwa kita memerlukan sebuah pengembangan mindset global. Ia meminta, jangan karena BPD, mindsetnya hanya lokal.

“Berbahaya sekali kalau mindsetnya masih lokal, karena sebentar lagi yang namanya batas negara sudah tidak ada terutama di ASEAN. Kalau kita tidak mengembangkan mindset global kita, bisa betul-betul tergilas nanti,” tutur Jokowi.

Presiden berpesan, agar pengelola BPD berpikir strategis ke depan itu seperti apa, direncanakan mulai sekarang, 10-50 tahun yang akan datang BPD akan seperti apa. “Kalau tidak, tahu-tahu bisa tinggal nama,” tuturnya.

Peresmian peluncuran program ini ditandai dengan pemukulan gong oleh Presiden Jokowi. Hadir dalam acara tersebut antara lain Mendagri Tjahjo Kumolo, Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman Hadad, seluruh Dirut dan Komisaris Utama 26 BPD, serta para Gubernur dan Ketua DPRD dari 26 Propinsi. (Humas Setkab/ES)

Comments

comments